Advertisement

Diceburkan ke Kolam saat Ultah, Siswa di Klaten Meninggal Dunia Kesetrum

Taufiq Sidik Prakoso
Selasa, 09 Juli 2024 - 08:07 WIB
Ujang Hasanudin
Diceburkan ke Kolam saat Ultah, Siswa di Klaten Meninggal Dunia Kesetrum Polisi memasang garis kuning di sekitar kolam SMAN 1 Cawas, Klaten, tempat ketua OSIS setempat meninggal tersetrum di hari ulang tahunnya, Senin (8/7 - 2024). (Istimewa)

Advertisement

Harianjogja.com, KLATEN — Seorang Ketua OSIS SMAN 1 Cawas, Klaten, meninggal dunia diduga karena kesetrum saat diceburkan ke kolam di halaman sekolah, Senin (8/7/2024). Korban beinisial FN itu diceburkan ke kolam saat sedang berulang tahun.

Kapolsek Cawas, Iptu Umar Mustofa, menjelaskan kronologi kejadian tragis tersebut. Beberapa waktu terakhir, OSIS SMAN 1 Cawas merencanakan kegiatan pengembangan prestasi minat dan bakat siswa yang bakal digelar pada 25 Juli 2024.

Advertisement

Pada Senin (8/7/2024), pengurus OSIS berkumpul untuk membahas persiapan kegiatan itu seperti rencana sebelumnya. Di saat bersamaan, ada teman korban yang mengetahui hari Senin itu FN ternyata berulang tahun.

Teman-temannya kemudian memberikan kejutan. Selepas FN menunaikan salat, oleh teman-temannya dia ditaburi tepung dan diceburkan ke kolam. Korban sempat berusaha keluar dari kolam dengan kedalaman sekitar 1,75 meter itu.

Namun, korban mengalami kram sehingga tidak bisa berenang. Temannya kemudian berusaha menolong. “Korban sempat berusaha mentas [keluar dari kolam] kemudian menginjak setrum itu. Dikiranya kram, padahal dia tersetrum,” kata Kapolsek saat dihubungi Solopos.com, Senin.

“Tahunya dia tersetrum saat temannya turun. Temannya menolong. Awalnya satu orang turun tersetrum kemudian naik dan mematikan setrum. Satu temannya lagi [yang ikut menolong] sempat mengalami sesak napas kemudian dibawa ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan,” lanjut Kapolsek.

BACA JUGA: Asal Usul Sedekah Kepala Kerbau Jelang 1 Sura di Lereng Merapi

Seusai kejadian itu, korban dilarikan ke rumah sakit. Namun, sesampainya di rumah sakit kondisi korban sudah meninggal dunia. Sementara satu temannya menjalani perawatan karena sempat mengalami sesak napas.

Terkait peristiwa itu, Umar mengatakan keluarga sudah menerima dan ikhlas atas peristiwa yang menimpa FN. Keluarga membuat surat pernyataan yang langsung dibuat oleh orang tua. “Pada intinya keluarga tidak mau melanjutkan proses tersebut dan kejadian diterima sebagai musibah,” jelas Umar.

Camat Cawas, Moh Prihadi, juga menjelaskan sebelumnya pengurus OSIS yang berjumlah sekitar 30 orang menggelar rapat untuk membahas kegiatan ajang kreasi minat bakat anak yang akan digelar pada 25 Juli mendatang.

Pada hari itu, FN yang merupakan ketua OSIS berulang tahun. Beberapa siswa kemudian spontan membuat kejutan. Prihadi membenarkan dua teman lainnya sempat berusaha menolong FN. Namun, saat menceburkan korban ke kolam mereka ikut tersetrum. Atas kejadian itu, FN meninggal dunia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Solopos.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jadwal Sim Keliling di Jogja, Sabtu Malam Pukul 19.00-21.00 WIB di Alun-alun Kidul Jogja

Jogja
| Sabtu, 20 Juli 2024, 07:47 WIB

Advertisement

alt

Ini Dia Surganya Solo Traveler di Asia Tenggara

Wisata
| Kamis, 18 Juli 2024, 22:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement